Wirawan Trunodipo

Just Another Words for Press

JANGAN SALAHKAN CINTA

Posted by Teddy Wirawan Trunodipo pada September 25, 2008

ditulis oleh emol diterbitkan dalam kemudian

dipublikasikan ulang oleh T. Wirawan Trunodipo

Tak jarang kita berdua bertemu sekedar untuk ngobrol, ngopi, ataupun nonton bioskop. Jujur dekat dengan dirinya gue ngerasa nyaman banget. Jauh lebih nyaman daripada pacar gue yang terlalu banyak menuntut dan nggak mau denger masalah atau problem yang gue hadepin.

Gue sadar, gue kenal, deket, dan mungkin sekarang sedang mencintai seorang pelacur. Gue gak tau apa dia juga punya perasaan yang sama. Tapi sejauh ini, gue-lah orang pertama yang selalu dia hubungi saat senang, sedih, pun saat dia bertandang ke Jogja.

Setelah kencan kecil-kecilan tadi, gue sengaja menyepi ke Kaliurang bareng laptop gue yang gak pernah lepas kemana gue pergi. Yah… dimana lagi sih bisa melepas penat di Jogja ini yang kian hari makin sumpek?

Siluet Merapi dan perbukitan sekeliling gunung nampak dari kejauhan, kelap-kelip lampu kota juga begitu riuh terlihat dari atas sini, dan sejuknya hawa pegunungan emang ampuh buat rileks.

Huff… gue coba merenung. Apa memang pantes rasa yang ada di hati ini diterusin ataukah mesti gue kubur dalam-dalam. Mencintai pelacur apalagi mempunyai pacar seorang pelacur gak pernah gue bayangin sebelumnya. Dan apa kata orang nanti, apa kata keluarga gue… But you know what, gue cinta mati ama dia!

Cinta ini bikin gue bodoh. Gue jadi gak bisa berpikir kedepan. Seolah otak, mata, hati gue udah diset buat mikirin Ratna seorang. Sambil ngeliat fotonya di laptop, gue jadi tambah mengagumi Ratna.

“Manis banget temen lu, dra… kenalin ama gue donk!” gue teringat bisikan Nando pas ketemu gue dan Ratna ngopi bareng di Excelso tadi. Nando yang player banget itupun bilang Ratna manis… apalagi gue yang kuper ini ya… gue jadi senyam-senyum sendiri.

*titut titut titut*

Bunyi SMS bikin gue sontak kaget. Pasti Ratna nih. Gue semangat ngeluarin hape dan baca SMS. Ah, ternyata Yuni.

“ayang kpn plg? lg dmn? titip maem ya muachhh”

Terpaksa deh bohong lagi, gue bilang lagi di rumah Dani garap proposal tender untuk minggu depan, jadi mesti lembur ampe pagi. Gue tau kebohongan ini lama-lama pasti tercium. Haduhh makin bingung. Belum lagi anggaran proyek promo iklan rokok belum gue rancang, mana deadline udah tinggal beberapa hari. Malem ini gue dibikin susah oleh pikiran gue sendiri.

Udah jam setengah dua pagi. Bapak penjual warung makanan di depan kelihatannya nyenyak sekali tidur sambil berjongkok. Sayup-sayup lagu keroncong terdengar dari radio si Bapak. Sudahlah, daripada gue ketularan ngantuk dan perjalanan turun ke kota lumayan lama, gue pulang aja. Hm, tapi kalo pulang pasti disuruh keluar lagi beliin Yuni makanan dan pastinya tidur di karpet lagi. Apa gue samperin Ratna di hotel ya? Kali aja belum tidur, gue coba telpon dulu ah.

Lagu Peterpan yang bengek itu mengalun cempreng di nada sambungnya, lama gak diangkat. Mungkin udah tidur ya? Gue jadi gak enak gangguin. Sabar… sabar… Ah akhirnya diangkat juga.

“Halo dra met pagiii!” jawab Ratna semangat.

Wah sepertinya tenaganya masih banyak untuk melewati pagi ini berdua. Gue berdebar.

“Ah.. mm met pagi… lagi apa nih rat? belum tidur?” tanya gue.

“Hehe lagi billyard nih abis belom ngantuk. Maen sini dra aku tunggu ya!” jawab Ratna.

“Wah… mm boleh… gak ganggu kan?” gue pura-pura bertanya.

“Ya enggak lah… lagian yang ngundang aku ke Jogja kan kamu dra.”

“Ok deh rat, tapi agak lama ya aku masi di rumah nih.” jawab gue beralasan.

“Siipp kutunggu di tempat billyard ya. Hati-hati di jalan lho. Jangan lupa kunci pintu masukin kantong.” tutup Ratna seperti biasa yang selalu cerewet dengan beraneka ragam kecerobohan gue.

Jalanan sepi sekali, sesekali yang tampak cuma tikus-tikus menyeberang sepanjang jalan Kaliurang. Bakal ngantuk nih… Gue setel lagu “Rewind”-nya London Elektricity dengan volume super kenceng biar tetep melek. Bassnya mantep banget buat ngilangin ngantuk.

Nyampe juga di parkiran Quality. Satpamnya yang arogan berpura-pura ngecek mobil gue pake alat cermin yang ada tongkatnya. Entahlah mungkin ada detektor logamnya kali ya. Hah! tapi mobil gue kan dari logam?!? Alat cemen gitu mah cocoknya buat ngintip daleman rok cewek. Hahaa…

Sambil pura-pura ngetik sesuatu di hape, gue masuk ke lobby hotel dengan gaya sok eksekutif.

“Selamat Pagi Pak…” sambut karyawan hotel seraya membukakan pintu Bar.

Ratna udah nunggu sambil duduk dekat kaca. Ahh dia terlihat cantik sekali pagi ini.

“Lama ya nunggunya?” basa-basi gue emang basi banget.

“Ah nggak kok barusan selesai billyard. Udah capek main sendirian.”

“Mau main taruhan?”

“Ah kalah terus nih ama kamu hihihi”

“Kalo gitu kita pesen minum aja ya? Minum apa rat?”

“Apa aja deh”

Gue pesen Singapore Sling dan Sex On The Beach untuk Ratna.
Jam segini, tamu juga sepi. Bartendernya masih tetap semangat kerja.
Kalo gue mah udah pasti ngorok dibelakang meja.

“Pacarnya ya mas? ditungguin dari tadi lho!” celetuk si bartender.

“Ah masih calon, mas.” gue jawab mantap penuh keyakinan.

“Ayu e mas. Have a good time ya!” seru si bartender mesem-mesem sambil menyodorkan gelas minuman.

“Sip! nuwun, dab!” balas gue ndeso menyesuaikan wajah bartendernya.

Temaram lampu bar terhenyak saat Ratna menyalakan rokoknya. Cahaya korek memantul jelas di softlens coklatnya. Hembusan lembut Marlboro Light Menthol dan wangi nafasnya menderu wajah gue. Bikin gue grogi serasa jaman pendadaran dulu. Feeling yang beda banget saat mau nembak Yuni.

Jari lentiknya menyempilkan rokok yang ternoda lipstik pinknya di asbak. Cukup lama gue memperhatikan Ratna dan se-lama itu juga gue belum melanjutkan obrolan tadi.

“dra..” panggilan halus Ratna mengejutkan lamunan gue.

Ratna memegang kedua tangan gue yang sedang menggenggam gelas. Dan gue makin nervous.

“Yuni udah tidur dra?” tanya Ratna pelan

“Umm.. ga tau nih dari tadi belum smsan” jawab gue bohong

Duh kemeja ini rasanya tambah ketat saat merhatiin bibir tipis Ratna berbicara

“Gini ndra…”

fiuhh.. awalan yang cukup menghilangkan nervous gue.

“Aku kan udah punya anak, dan kamu juga udah punya pacar…” sambung Ratna mulai serius.

Lalu gue nyalain rokok supaya bisa lebih konsentrasi mendengarkan.

“Gimana ya aku ngomongnya” Ratna seperti bingung melanjutkan bicaranya.

“Ratna takut?” Potong gue sambil mencoba membuat Ratna kembali curhat.

“I..iya ndra. Aku tuh takut kalo Yuni lihat kita berduaan terus, apalagi sampai ada yang tahu kalo aku itu bukan cewek baik-baik.”

Gue terdiam. Pertanyaan ini belum selesai gue renungin tadi. Dan jujur gue belum punya jawaban. Tapi sekarang gue harus jawab. Dengan segala kepanikan yang ada, gue mencoba menjawab sekenanya.

“Rat.. aku mau jujur ama kamu. Sejak pertama kali aku ketemu kamu. Aku mulai mikirin kamu. Dan aku sadar banget kalo aku sekarang cinta kamu. Ketemu kamu, baca smsmu, denger suaramu, bikin aku semangat rat.. Aku gak pengen semangat ini tiba-tiba harus hilang. Aku pengen selalu ada kamu dihatiku.”

Ahh sial lagu “Tega”-nya Glenn Fredly berdegung pelan di speaker Bar. Lagu yang sama saat gue putus dan kangen dengan Yuni. Gue sesak dan rasanya pengen nangis. Nangis karena selalu bohongin hati kecil gue.

Ratna memutar-mutar rokoknya di asbak. Gue gak tahu kalimat apa yang bakal terucap dari bibir Ratna.

“Dra aku sebena..” belum selesai Ratna mengucapkan kalimatnya, gue langsung cium bibir tipisnya Ratna. Gue bimbang banget antara pengen dan gak pengen denger kalimat yang akan diucapkannya. Probabilitasnya 50/50 and very afraid to hear.

Ratna membasahi bibirnya yang kering akibat ciumanku dan sepertinya Ratna salah tingkah dengan ciumanku tadi.

“Aku cinta kamu…” ucap gue setengah berbisik.

“Aku juga dra..” jawab Ratna pelan sambil menunduk malu memandangi es batu yang berdansa dengan irisan lemon di gelasnya.

*DEGG*

Jantung gue tambah kenceng. Rasanya pengen mengepalkan kedua tangan ini dan berteriak “Thanks God!!” Aliran tenaga serasa mengisi sela-sela punggung melenyapkan segala kekhawatiran gue.

“Tapi dra..” Ratna kembali menyambung pembicaraannya.

“Lalu gimana kita sekarang? Anakku udah mulai besar dan aku khawatir neneknya mulai capek. Aku juga bingung harus gimana? Sebenarnya aku diam-diam punya harapan sama kamu dra. Harapan semoga hidup aku dan anakku bisa lebih baik dari ini. Tapi selama ini juga aku berusaha pendam. Aku tau seberapa kotornya aku. Aku gak pantes punya harapan itu. Apalagi kamu satu-satunya orang yang perhatiin aku dan bantu hidupin anakku. Bisa apa aku dra untuk semua kebaikan kamu… Maafin aku dra” ucap Ratna lirih.

“Rat, kamu gak perlu balas aku dengan cara apapun. Ini semua karena keinginanku sendiri. Aku suka kamu dan aku rela berbuat apa aja demi kamu rat. Aku ikhlas dan aku pengen kamu jadi milikku. Aku bener-bener cinta sama kamu!” gue coba tegasin perasaan gue sekali lagi.

“Sekarang kita lakuin aja apa yang menurut kita baik. Sampai nanti waktunya kita hidup bersama. Aku pasti rutin mampir kerumahmu. Gak usah mikir apa-apa dulu rat. Dijalani aja yah.”

Ratna menatap mata gue tajam. Seolah memastikan omongan gue serius atau cuma sekedar bualan pria-pria hidung belang. Gue cuma tersenyum kecil aja.

“Ah kita billyard yuk rat!” ajak gue mengalihkan agar Ratna gak larut dalam pikirannya sendiri.

“Yuk deh…” sambung Ratna menimpali ajakan gue.

Gue gak nyangka saat gue merogoh bola putih dari kantong meja, Ratna memeluk perlahan tubuh gue dari belakang. Gue pun berdiri terpaku. Tangannya yang kurus dilingkarkan di pundak dan hangat kepalanya menyentuh bahu gue. Ratna betul-betul ngerti apa yang harus dia lakuin untuk nyenengin gue.

Wangi Calvin Klein Summer yang gue beliin akhir tahun lalu masih semerbak di tangannya. Gue berbalik dan memeluk pinggangnya, mencium lembut lehernya lalu keningnya. Keinginan bermain billyard seketika buyar. Gue pandangin Ratna. Dan ia mengangguk pelan tanda mengerti.

Kita berdua jalan menuju lift bak pasangan yang sedang bulan madu. Akhirnya kita tiba di kamar. Sengaja gue buka tirai jendela agar sinar rembulan tipis menyeruak. Jalanan pun terlihat mulai dipenuhi orang-orang ke pasar. Huahmm… dan gue ngantuk. Gue merebahkan badan di ranjang. Ratna pun lalu muncul dengan lingerie merahnya. Kita berdua berbaring, bercinta, dan akhirnya tertidur pulas.

*titut titut titut*

SMS kembali mengganggu, ternyata SMS dari Pak Bimo, manager operasional kantor gue.

“dra bisa ke kantor? ada klien kamu komplain -bimo-“

begitu bunyi SMSnya.

“Sial! Mengganggu banget!” keluh gue.

Ternyata hari sudah beranjak siang. Ratna udah rapi duduk di sofa sambil cekikikan menonton kartun.

“Met siang sayang. SMS dari siapa?” tanya Ratna santai.

“Dari Pak Bimo nih disuruh ngantor. Ada klien rewel” jawab gue jujur.

“Maem dulu ya dra, aku udah tadi pagi. Biar tak telponin kebawah” tawar Ratna begitu sopan.

“Ah nanti di kantor aja deh. Udah ditungguin nih. Paling jam 2 sore ntar udah balik lagi. Eh, kamu check out sekarang po?”

“Iya dra sebelum jam 12 udah check out. Travelnya ntar jam 11 jemput. Ga apa kok. Kamu ngantor aja.”

“Hm.. yakin ga apa? Maaf banget nih lagi-lagi diganggu kerjaan…” keluh gue

“Iya ga apa-apa kok. Ayo deh buruan cuci muka, udah ditungguin kan?” tanya Ratna

Gue jadi mendadak khawatir banget Ratna gue tinggal di kamar begitu aja. Sambil meraup muka di wastafel dengan air hangat, gue lihat Ratna mulai berkemas-kemas barangnya.

“Dibantu rat?” tanya gue lantang dari wastafel bathroom.

“Ah gak usah, cuman masukin make-up kok.”

Jam udah nunjukin angka 10:30 dan gue harus buru-buru ngantor.

“Oya, ini buat bekal di jalan ama oleh-oleh Tomy.” gue selipin beberapa lembar proklamator di dompet pink Ratna yang tergeletak di meja.

Foto gue saat ujian skripsi ada disana, juga fotonya Tomy yang masih merangkak. Gue jadi tertegun teringat saat dompet gue jatuh dan Ratna ngetawain muka gue yang cupu dengan rambut belah tengah sembari meminta foto cupu gue dengan setengah memaksa.

“Ndra ke kantor dulu ya. Ratna hati-hati di jalan. Salam buat Tomy dan Ibu.” pamit gue sambil mencium kening dan tak lupa bibir tipis Ratna.

Di perjalanan menuju kantor gue cuman mikirin Ratna. Miss call dari Yuni gak gue hirauin. Paling juga basa-basi nanya kok belum pulang.

Hari Sabtu sepekan berikutnya, gue dapet libur kantor. Gue berencana ngajak Nando berlibur ke Bandungan sambil ngunjungin Ratna. Seperti biasa kita pinjem Avanza kantor supaya aman dari gosip dan mata-mata. Ternyata temen kantor lainnya sebangsanya Gerombolan Sibukberat: Rifan dan Dani pada pengen ikutan. Malah dari divisi lain macem Fitrah yang sebelumnya gue gak kenal juga pengen ikut. Okelah… makin banyak temen makin asyik perjalanannya.

Supaya makin akrab kita mampir dulu di kios Mas Galak di tepian Jalan Kaliurang untuk beli beberapa botol Anggur Merah dan Bir. Kesukaan kita semua dan murah meriah.

Perjalanan Sabtu sore seperti biasa macet akibat truk dan bus yang saling berhimpitan. Sambil menikmati kemacetan kita meneguk minuman yang kita bawa. Ngobrol pun ngalor-ngidul dari gosip sampai politik. Tak terasa waktu dua jam berlalu dan kita tiba di hamparan pegunungan Ambarawa. Hawa disini bersih, karena hanya ada beberapa kendaraan yang melintas. Warung-warung di tepi jalan terlihat riuh dengan musik dangdut.

Kali ini gue sengaja gak ngabarin Ratna kalo gue akan mampir. Biasanya gue mampir kesana hari Jumat sore sampai Minggu malam. Hari Minggunya biasa kita pake untuk jalan-jalan ke Semarang. Sekedar muter-muter Mall atau cuma makan malam di pinggiran Simpang Lima.

Begitu masuk pelataran area prostitusi itu, gue ketemu temannya Ratna, Lindy. Aslinya sih namanya Lindu Sri Ningsih. Kata centeng disana, goyangnya emang kayak Lindu (gempa).

“Hai mas Indra. Lama nih gak kesini? Piye kabare mas?” sapa Lindy.

“Baik jeng. Jeng Lindy pripun kabare?” balas gue.

“Apik mas, o iya mas, Nana lagi full tuh malem minggu ini. Ada di bawah kalo mau nyamperin. Saya tak pamit dulu, buru-buru soale mas. Ntar malem kalo ngumpul bareng, kabarin yah!” tutup Lindy sembari bergegas.

Gue cuman diem aja gak tahu harus ngomong apa. Antara cemburu dan mencoba berpikir rasional berkecamuk di kepala gue. Sementara Gerombolan Sibukberat lainnya udah pada keluar-masuk kost para cewek. Gue menuju ke bawah dan duduk sendiri di warung.

Kepulan asap pedagang sate kelinci membelah gelapnya malam. Beberapa centeng dengan sopannya permisi numpang lewat ke gue, “Mari mas…”, “Nuwun mas…”

Ah gue sepertinya jadi kalut. Terlebih lagi saat gue lihat Ratna dipeluk seorang lelaki paruh baya melintasi asap bakaran sate menuju sebuah losmen. Gue perhatiin dari kejauhan, Ratna tertawa kecil sedari melewati warung hingga losmen itu tanpa menyadari sedikitpun kehadiran gue.

“Ratna kayaknya senang… apa iya?” batin gue galau.

Ternyata di serambi kamar losmen, juga sudah ada seorang pria buncit mirip Polo Srimulat duduk menanti Ratna…

Satu Tanggapan to “JANGAN SALAHKAN CINTA”

  1. apri said

    cerpennya bagus,;kalo bisa kasih ending lanjutanannya dong…’biar ngga penasaran…thank,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: